Rohis bukan Teroris !

Ketika SMA eskul yg buat gw tertarik itu adalah futsal, sinlamba dan taekwondo.Gak pernah sedikitpun kepikiran buat masuk Rohis, saat itu gw bertanya-tanya rohis itu paling kerjaanya ngaji dan belajar islam, menurut pandangan seluruh siswa SMA saat itu , pasti nge-Bosenin banget kan ? gw jadi masuk rohis itu karena ada eskul ada acara wajib dari sekolah, semacam membentuk kelompok mentoring, dan baru dari sana gw tertarik sama rohis, gw bisa curhat dan berbagi kesenangan, perasaan bisa lebih tentram pas dengerin kaka mentor cerita, kita sama-sama nanya dan cari jawaban dari pertanyaan kita masing-masing, karena ini gw langsung masuk Rohis.

Ternyata rohis gak selalu buruk dan membosankan seperti yg gw pikirkan, ini menurut gw eskul paling keren, disini membentuk kepribadian dan mental, mengajarkan kan tentang gak sekedar agama, tapi kerja sama dan kekompakan, kebetulan gw adalah pengurus, jadi gw mengerti rasanya jatuh bangun, seru-seruan bareng dengan pengurus lainya saat buat sebuah proker, alhasil gw dapet banyak ilmu yg ajaib, dan ngerubah hidup gw selamanya,dari ilmu kepemimpinan sampai ilmu sosial. Dan dari ilmu tersebut akhirnya gw bisa buat eskul baru lagi tentang komputer bersama partner untuk kemajuan sekolah biasanya

Pokoknya rohis itu gak seburuk pandangan banyak orang, ROHIS BUKAN TERORIS ! ! emang apa yg telah diperbuat Rohis ? ngerusak jalan-jalan ? Tauran antar pelajar ? Narkoba ? seharusnya mereka yang tauran itu yg pantas di CAP TERORIS, itu jelas kurang moral dan sangat merugikan orang lain, anggapan rohis teroris itu salah besar, justru rohis itu keren untuk memupuk ilmu dan mental, agar dalam dunia kuliah dan kerja nanti sudah siap secara sosial, mental, dan pengalaman . Aneh justru remaja-remaja yg berlaku baik dan berusaha memperindah masa depan malah di cap teroris, tauran pelajar malah di sangka salah didikan, that make no sense…

Ingin konsultasi dengan Habibi Rizqi Ramadhan? Yuk add pin BBM 270B4197 atau dapat janji konsultasi gratis dengan menghubungi 085780890596

TIDAK ADA KOMENTAR