Karma atau kambing hitam

karma

 

Gak ada orangg yg terlahir dengan kemampuan intropeksi, tapi entah kenapa semua terlahir dengan kemampuan mencari kambing hitam. Putus cinta gara-gara bego, ditinggal bilang “Gak Jodoh”. Disakiti orang, tinggal bilang “ini karma” Beres. Ini yang bikin lo mengulang kesalahan yang sama, udah dibohongin atau disakitin berkali-kali tapi selalu cari alasan

Lo yang sering galau, patah hati, dibohongin ya itu bukan karma atau takdir tapi karena lo itu LEMAH dan yang LEMAH bakal punah. Orang yang bilang “Tuhan pasti bales, karma ada”. Itu pencitraan biar dia gak terlihat pendendam. Bales dendam langsung terlihat lebih jagoan & manusiawi daripada jadi dukun pengecut yang ngutuk orang atas nama karma. Habis nabrak kucing, terus semua kesialan hari itu disambungin ke kucing. Loe gak nabrak kucing juga tetep sial kali namanya juga hidup

Kalau disakitin, ya mending mikir make otak buat intropeksi, ketimbang do’ain dia kena karma. Karma itu cuma ilusi, kambing hitam. Habis dijahatin orang, terus nyumpahin: “Biar aja ntar dibales Tuhan, nanti juga karma” <– Mental Ceban Tiga + pendendam. Gak mau berbuat jahat karena takut karma. JADI kalo karma itu ga ada lo mau berbuat jahat dong?

Karma itu gak pernah ada, ya setidaknya gak ada dalam kehidupan gw. Kalo Bruce Wayne percaya karma, ya tinggal sumpahin aja semua penjahat kena karma, Beres! Gak perlu repot-repot jadi batman. Lagipula kalo karma itu ada, gak kebayang lagi banyaknya karma si Joker. Tapi dia masih aja hidup. Jadi kalian masih percaya sama karma atau percaya sama sikap lw yang menentukan nasib lw?

Ingin konsultasi dengan Habibi Rizqi Ramadhan? Yuk add pin BBM 270B4197 atau dapat janji konsultasi gratis dengan menghubungi 085780890596
BAGIKAN
Artikel sebelumyaArti sebuah kehidupan
ArtikelberikutnyaJadilah Sahabat Sejati
Positif Melihat masalah, Cerdas menanggapi masalah serta Visoner untuk ke depan, Yuk Mari kita ikuti si Cerdas

TIDAK ADA KOMENTAR