Cinta Kakek dan Nenek lebih langgeng

Cinta Kakek dan Nenek lebih langgeng

 Cinta Kakek dan Nenek lebih langgeng Galau Cerdas

                Era kakek dan nenek kamu dulu gak pake belajar cinta segala, tapi langgeng puluhan tahun ? ya, kenapa sekarang musti belajar ? Jaman kakek dan nenek kamu dulu peranan dalam hubungan sudah jelas: suami melindungi dan menafkahi, istri merawat dan mengurus. Karena jaman dulu cinta dan prosesnya simple! Kenalan, pacaran beberapa bulan, lamaran, nikah. bisa juga dijodohin langsung, beres. Kakek dan nenek kamu gak pernah ngomong soal cinta, baca tips cinta, langganan majalah cinta dan nonton film Korea, tapi cintanya abadi.

                Berubahnya peran pria dan wanita, maju-nya teknologi, dan hebohnya berbagai entertainment, merubah pola, mindset dan proses cinta. Era Modern sekarang baik pria dan wanita, semua sibuk mengejar kesuksesan. semakin sibuk makin bagus. Cinta itu nomor 2. kakek kamu dulu tujuan-nya cuma satu: menghidupi keluarganya. nenek kamu dulu tujuan-nya cuma satu juga: mengurus keluarganya. Tapi sekarang ke-duanya egois, tujuan pria : kejar sukses buat pribadi. wanita juga sama: mengejar kesuksesan pribadi. kakek kamu dulu gak punya BB juga gak bisa liat poto cewek di FB dan kenalan lewat message. Paling liatin janda desa sebelah :p. Nenek kamu juga gak punya BB juga gak bisa ngefans sama cowok di twitter dan kenalan lewat DM. Kakek kamu dan keluarga adalah dunianya.

Cowok/cewek sekarang SETIAP HARI ngeliat foto- foto lawan jenis di internet. Gampang banget ketemu sama orang baru. sekarang ini cowo – cewe hidup di era yang jauh lebih modern,otomatis gaya hidup juga modern, tapi pola pikirnya tentang cinta masih KUNO! Gaya hidup dan perilaku modern jaman sekarang, tapi pola pikir tentang cinta KUNO. Itu yang bikin ribet dan banyak masalah. Silakan bacot sepuasnya soal emansipasi dan gender, tapi nyatanya attitude masyarakat tentang hubungan cinta masih KUNO!

                Cewek: Kalo ngejar karir, gak ada gengsi dan malu sama sekali. Tapi kalo suka sama cowok, gengsinya setinggi langit. Cowok: Mengakui bahwa wanita juga bisa sukses, tapi tetep aja berusaha dapetin cewek dengan pamer duit dan kesuksesan. Cewek: Gaji boleh pake dollar, jabatan boleh manajer, tapi kalo nge-date tetep aja semua-nya harus cowok yang tanggung. Cowok: Semodern apapun dia, tetep aja wanita ideal baginya adalah yang sederhana, jago masak, dan merawatnya seperti ibunya. Katanya kesetaraan.. tapi kalo cewek punya income lebih besar, si cowok merasa minder dan berusaha buktikan diri. Khususnya Indonesia, kita hidup dengan gaya hidup modern namun dengan pola pikir kuno. Wajar kalo timbul banyak masalah. Cowok: Bayangkan kalau istri kamu yang cari duit dan kamu yang ngurus rumah + anak. Bayangkan cemooh orang yang akan diterima.

Jangan berfikir saya itu anti feminis, misoginis, chauvinis, dan segala macemnya.. SALAH BESAR! Justru saya MENDUKUNG PENUH kesetaraan hak dan gender. Yang jadi masalah adalah budaya masyarakat kita TIDAK SEPERTI ITU! Mencampuradukkan gaya hidup modern dengan pola pikir kuno akan bikin pertentangan dan masalah. Buka Pikiran mu ! ! Kalo mau kuno ya udah kuno aja. Gak usah pake ngejer karir. Nikah, jadi ibu rumah tangga, hidup bahagia sampe tua. Beres! Pola hubungan cinta yang modern dengan segala kesetaraan itu belum fix bentuknya, makanya masih kacau dalam aplikasinya.

Bandingkan dengan pola hubungan cinta jadoel ala kakek- nenek kita, itu adalah pola yang sudah terbentuk ribuan tahun lamanya. Saya gak bilang yang kuno lebih baik atau sebaliknya, saya hanya bongkar realita dan ajak kamu untuk berfikir “Out of the Box”. Kalo mau tau gambaran pola hubungan cinta modern, coba nonton film “I Don’t Know How She Does It”. Mau keluarga kayak gitu?

Budaya cowok yang bayarin kalo ngedate itu terbentuk karena jaman dulu yang kerja dan punya duit yah cuma cowok. Logis aja. Kalo sekarang cewek juga bisa kerja dan mungkin lebih sukses dari cowok, apakah budaya jadul itu masih relevan?

                Cowok :”Ah gak gentle lo !” gentle bukan pamer duit dan mobil, tapi gentle adalah sikap memimpin dan mengatur. kecuali.. pasangan lo matre. Kalo mau cinta modern, Pria, jangan mengejar wanita memakai harta dan materi… karena sekarang wanita bisa miliki itu semua tanpa pria.

Wanita, coba lebih realistis. pria mencari istri dan ibu yang baik bagi anak- anaknya, bukan CEO perusahaan. Kesetaraan dan keseimbangan. Saling bekerjasama. Itu adalah kunci hubungan modern, terlebih lagi jaman sekarang. Contohnya:Pria yang beli tiket bioskop, wanita yang beli popcorn. Pria yang traktir dinner, wanita yang bayar ongkos bensin. Kalau hanya kamu yang selalu memberi, sementara dia hanya diam dan menerima. Itu namanya kamu dikerjain.

    Kalo kamu hanya mau menerima saja dan tidak mau memberi, wajar kalau dia akhirnya capek dan mencari yang lain, kan? Ketika pria- wanita saling berkontribusi dalam hubungan, maka semua senang semua hepi… tidak ada yang merasa dirugikan.Mutualisme.. Kesetaraan dan keseimbangan. Dalam sebuah hubungan, setiap pihak wajib berkontribusi untuk hubungan tersebut. Harmoni.

    Pixar itu CERDAS, liat film Pixar’s “UP” , itulah cinta sejati keduanya saling kejasama-kontribusi sampe TUA. Ke-dua pasangan di Pixar “Up” saling menjalankan tugasnya masing-masing , itu keren banget kalo bisa dipahami,itu yg bagus di tonton ! Tapi apa boleh buat, anak muda sekarang udah terlanjur di cekokin dengan film sinetron penuh bullshit FTV, wong cinta kok repot banget…

Cinta Kakek dan Nenek lebih langgeng – Galau Cerdas
By: Gapcer Heroes
Sumber: http://galaucerdas.com/prof-gapcer/cinta-kakek-dan-nenek-lebih-langgeng/
Follow @ProfGapcer Galau ? Pengen Curhat ? Langsung aja klik Curhat ,email ke prof@galaucerdas.com
Janjian konsultasi dan undangan seminar dengan kami, hubungi 021-30486727 / 085780890596

Habibi Rizqi Ramadhan

Tidak ada komentar

Berikan Komentar